PEMANFAATAN TEMPURUNG KELAPA (Cocos nucifera) DAN LIMBAH BAGLOG JAMUR TIRAM (Pleurotus ostreatus) TERHADAP BRIKET BIOARANG

Geofani Simarmata, Geofani Simarmata and Bambang Suwerda, Bambang Suwerda and Narto, Narto (2019) PEMANFAATAN TEMPURUNG KELAPA (Cocos nucifera) DAN LIMBAH BAGLOG JAMUR TIRAM (Pleurotus ostreatus) TERHADAP BRIKET BIOARANG. skripsi thesis, Poltekkes Kemenkes Yogyakarta.

[img] Text
1 Awal.pdf

Download (567kB)
[img] Text
2 Abstrac.pdf

Download (286kB)
[img] Text
3 Chapter1.pdf

Download (56kB)
[img] Text
4 Chapter2.pdf

Download (151kB)
[img] Text
5 Chapter3.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (67kB)
[img] Text
6 Chapter4.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (134kB)
[img] Text
7 Conclusion.pdf

Download (18kB)
[img] Text
8 Refrences.pdf

Download (32kB)
[img] Text
9 Appendieces.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (250kB)
Official URL: http://poltekkesjogja.ac.id

Abstract

Briket bioarang merupakan salah satu bahan bakar yang berasal dari biomassa. Biomasa yang digunakan dalam penelitian ini adalah tempurung Kelapa (Cococs nucifera) dan limbah baglog jamur tiram (Pleurotus ostreatus). Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui pengaruh komposisi briket bioarang antara tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan Post Test Only Design. Obyek dari penelitian ini adalah 50 gr briket bioarang yang dihasilkan dari arang tempurung kelapa dan arang limbah baglog jamur tiram perbandingan 3:1, 3:2, 3:3, kualitas yang akan diperiksa adalah kadar air, nilai kalor, penyalaan dan kerapatan. Hasil penelitian untuk kadar air dengan komposisi 3:1 memiliki kualitas yang paling baik yaitu 5,90 % dan hasil uji statistik diketahui nilai p-value sebesar 0.000 (sig <0,05), sehingga ada perbedaan yang bermakna antara berbagai komposisi briket bioarang tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap kadar air. Hasil penelitian untuk nilai kalor dengan komposisi 3:1 memiliki kualitas yang paling baik yaitu 6616,5650 cal/gram dan hasil uji statistik diketahui nilai p-value sebesar 0.000 (sig <0,05), sehingga ada perbedaan yang bermakna antara berbagai komposisi briket bioarang tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap nilai kalor. Hasil penelitian untuk kerapatan dengan komposisi 3:1 memiliki kualitas yang paling baik yaitu 0,90 gram/cm3 dan hasil uji statistik diketahui nilai p-value sebesar 0.004 (sig <0,05), sehingga ada perbedaan yang bermakna antara berbagai komposisi briket bioarang tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap kerapatan. Hasil penelitian untuk penyalaan dengan komposisi 3:1 memiliki waktu lama penyalaan yang paling lama sampai menjadi abu yaitu 2603 detik dan hasil uji statistik diketahui nilai p-value sebesar 0.023 (sig <0,05), sehingga ada perbedaan yang bermakna antara berbagai komposisi briket bioarang tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap penyalaan. Ada pengaruh komposisi 3:1, 3:2, 3:3 briket bioarang antara tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap kadar air. Ada pengaruh komposisi 3:1, 3:2, 3:3 briket bioarang antara tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap nilai kalor. Ada pengaruh komposisi 3:1, 3:2, 3:3 briket bioarang antara tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap waktu lama penyalaan. Ada pengaruh komposisi 3:1, 3:2, 3:3 briket bioarang antara tempurung kelapa dan limbah baglog jamur tiram terhadap kerapatan .

Item Type: Thesis (skripsi)
Subjects: T Technology > TD Environmental technology. Sanitary engineering
Divisions: Faculty of Medicine, Health and Life Sciences > School of Medicine
Depositing User: analis
Date Deposited: 29 Apr 2019 02:44
Last Modified: 29 Apr 2019 02:44
URI: http://eprints.poltekkesjogja.ac.id/id/eprint/926

Actions (login required)

View Item View Item