Hubungan Pengetahuan Operasi dengan Tingkat Kecemasan Pre Operasi Pasien dengan Tindakan Spinal AnestesI

Distia Taravella, and Wahyu Ratna, and Sarka Ade Susana, (2017) Hubungan Pengetahuan Operasi dengan Tingkat Kecemasan Pre Operasi Pasien dengan Tindakan Spinal AnestesI. skripsi thesis, Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Yogyakarta.

[img] Text
Awal.pdf

Download (2MB)
[img] Text
Abstract.pdf

Download (99kB)
[img] Text
Appendices.pdf

Download (4MB)
[img] Text
Chapter1.pdf

Download (251kB)
[img] Text
Chapter2.pdf
Restricted to Registered users only

Download (266kB)
[img] Text
Chapter3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (231kB)
[img] Text
Chapter4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (274kB)
[img] Text
Chapter5.pdf
Restricted to Registered users only

Download (10kB)
[img] Text
Reference.pdf

Download (17kB)

Abstract

Tindakan pembedahan dan anestesi merupakan tindakan yang mendatangkan stress, karena terdapat ancaman terhadap integritas tubuh dan jiwa seseorang. Adanya stress tersebut dapat menimbulkan suatu kondisi kecemasan terhadap pasien. Beberapa studi yang pernah dilakukan menyatakan bahwa sekitar 60% - 80% pasien yang akan menjalani operasi akan mengalami kecemasan pre operasi dan pre anestesi dalam berbagai tingkatan. faktor- faktor yang mengakibatkan cemas yaitu usia pasien, pengalaman, konsep diri dan peran ,tingkat pendidikan, akses informasi , tindakan operasi, tingkat sosial ekonomi, kondisi medis. Penyebab kecemasan pada pasien pre operasi dan pre anestesi bisa karena takut terhadap nyeri atau kematian, takut tentang ketidaktahuan atau takut tentang deformitas atau ancaman lain terhadap citra tubuh. Kecemasan juga dapat menggangu dalam proses pre anestesi maupun intra anestesi, Pasien yang kurang pengetahuan tentang pre operasi tidak tahu konsekuensi operasi dan takut terhadap prosedur operasi dapat mengakibatkan gangguan respon psikologis yang sering menyertai adalah kecemasan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana hubungan pengetahuan operasi dengan tingkat kecemasan preoperasi pasien dengan tindakan spinal anestesi. Penelitian ini merupakan penelitian Deskriptif kuantitatif korelasional sedangkan desain penelitian ini mengunakan metode studi potong lintang/ cross sectional.Penelitian dilakukan di PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Sampel penelitian terdiri dari 40 pasien menggunakan teknik accidental sampling. Pengumpulan data diperoleh dari kuisioner The Amsterdam Properative Anxiety and Information Scale (APAIS). Analisis data dilakukan dengan menggunakan analisis uji Spearman Rank. Hasil penelitian diketahui pengetahuan dari 40 responden terdapat 29 responden (72,5%) yang berpengetahuan baik. Tingkat kecemasan preoperasi dari 40 responden ada 20 responden (50,0%). Hasil analisis menunjukkan rho = 0,444 dan p = 0,004(p<0,05) terdapat hubungan yang signifikan. Kesimpulan penelitian menunjukkan terdapat hubungan yang signifikan positif antara pengetahuan operasi dengan tingkat kecemasan preoperasi pasien spinal anestesi. Kata kunci: pengetahuan operasi, kecemasan preoperasi

Item Type: Thesis (skripsi)
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
R Medicine > RT Nursing
Divisions: Faculty of Medicine, Health and Life Sciences > School of Medicine
Depositing User: Unnamed user with email server@poltekkesjogja.ac.id
Date Deposited: 08 May 2018 05:45
Last Modified: 08 May 2018 05:45
URI: http://eprints.poltekkesjogja.ac.id/id/eprint/416

Actions (login required)

View Item View Item