FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI KEJADIAN UNMET NEED DI KECAMATAN KRATON, KOTA YOGYAKARTA TAHUN 2019

Zuhalnie Yunita Ratri*,, and Heni Puji Wahyuningsih,, and Anita Rahmawati, (2020) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI KEJADIAN UNMET NEED DI KECAMATAN KRATON, KOTA YOGYAKARTA TAHUN 2019. skripsi thesis, Poltekkes Kemenkes Yogyakarta.

[img] Text
Awal.pdf

Download (793kB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (348kB)
[img] Text
BAB II.pdf

Download (369kB)
[img] Text
BAB III.pdf

Download (529kB)
[img] Text
BAB IV.pdf

Download (529kB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (285kB)
[img] Text
Daftar Pustaka.pdf

Download (416kB)
[img] Text
Lampiran.pdf

Download (1MB)
Official URL: http://poltekkesjogja.ac.id

Abstract

Latar belakang : Unmet need dalam keluarga berencana dapat menyebabkan kehamilan yang tidak diinginkan, kesehatan dan kehidupan wanita akan menurun, menghasilkan pertumbuhan populasi yang tinggi, serta peningkatan AKI dan AKB. Berdasarkan data dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional di tahun 2017, angka kejadian unmet need di Kecamatan Kraton adalah 21.49%. Angka kejadian ini belum mencapai target (9.9%) indikator keberhasilan program Pembangunan Kependudukan dan Keluarga Berencana tahun 2019. Tujuan penelitian : Mengetahui faktor yang memengaruhi kejadian unmet need di Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta. Metode penelitian : Desain penelitian ini adalah penelitian kasus kontrol dengan teknik multistage random sampling. Sampel terdiri dari 98 pasangan kelompok kasus (unmet need) dan 98 pasangan kelompok kontrol (berKB). Data dikumpulkan dengan wawancara dan kuisioner. Penelitian ini menggunakan analisa chi-square dan regresi logistik. Penelitian dilaksanakan bulan April-Mei 2019. Hasil penelitian : Jumlah anak hidup (p-value 0.001 OR=3.320) dan sikap terhadap efek samping (p-value 0.000 OR=3.737) memiliki hubungan yang signifikan dengan kejadian unmet need. Faktor usia, tingkat pendidikan, tingkat pendapatan, kepercayaan dan dukungan suami tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan kejadian unmet need. Hasil analisis regresi logistik menunjukkan faktor yang paling memengaruhi kejadian unmet need adalah sikap terhadap efek samping (p-value 0.000 OR 3.989). PUS dengan jumlah anak hidup ≤2, pendapatan yang baik dan memiliki sikap negatif terhadap efek samping berpeluang mengalami kejadian unmet need sebesar 36%. Kesimpulan : Sikap terhadap efek samping adalah faktor yang paling memengaruhi kejadian unmet need.

Item Type: Thesis (skripsi)
Subjects: R Medicine > RG Gynecology and obstetrics
Divisions: Poltekkes Kemenkes Yogyakarta > Jurusan kebidanan > Program Studi Sarjana Terapan Kebidanan
Depositing User: analis
Date Deposited: 08 Jan 2020 03:36
Last Modified: 18 Jun 2020 00:53
URI: http://eprints.poltekkesjogja.ac.id/id/eprint/2309

Actions (login required)

View Item View Item