Hubungan Anemia Ibu Hamil Dengan Kejadian AsfiksiaNeonatorum Di Rsud Wonosari Gunungkidul Tahun 2015

Agustin Kumala Sari 1, and Siti Tyastuti 2, and Margono3, (2017) Hubungan Anemia Ibu Hamil Dengan Kejadian AsfiksiaNeonatorum Di Rsud Wonosari Gunungkidul Tahun 2015. skripsi thesis, Poltekkes Kemenkes Yogyakarta.

[img] Text
Skripsi Utuh.pdf

Download (2MB)
Official URL: http://poltekkesjogja.ac.id

Abstract

Asfiksia neonatorum merupakan penyebab terbesar kematian bayi baru lahir di Indonesia yaitu sebesar 37%. Kasus kematian neonatal di DIY tahun 2012 terjadi sebanyak 311 kasus meningkat dibandingkan tahun sebelumnya sebanyak 241 kasus, dengan penyebab kematian terbanyak disebabkan karena asfiksia dan BBLR. Kabupaten yang memiliki angka kematian neonatal yang disebabkan asfiksia paling tinggi adalah Kabupaten Gunungkidul. Anemia ibu hamil merupakan salah satu faktor risiko asfiksia neonatorum. Angka kejadian anemia pada ibu hamil di Kabupaten Gunungkidul mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya yaitu dari 14,51% meningkat menjadi 14,97 %. Penelitian ini untuk mengetahui hubungan anemia ibu hamil dengan kejadian asfiksia neonatorum di RSUD Wonosari Gunungkidul tahun 2015. Jenis penelitian observasional analitik, dengan desain case contol. Subjek penelitian terdiri dari kelompok kasus yaitu bayi baru lahir dengan asfiksia neonatorum dan kelompok kontrol yaitu bayi baru lahir yang tidak asfiksia neonatorum dari bulan Januari–Desember 2015. Jumlah sampel 152 bayi baru lahir terdiri dari 76 kelompok kasus dan 76 kelompok kontrol. Pengumpulan data lapangan diambil dari data sekunder yaitu register ibu bersalin dan rekam medis dari Januari–Desember 2015. Analisis data menggunakan distribusi frekuensi, chi-square, odd ratio dan regresi logistik. Proporsi ibu hamil dengan anemia yang melahirkan bayi dengan asfiksia neonatorum sebesar 44,7%, sedangkan yang tidak asfiksia neonatorum sebesar 21,1%. Hasil analisis menunjukan bahwa anemia ibu hamil berpeluang 3,2 lebih besar untuk terjadi asfiksia neonatorum (p=0.001; 95%CI:1.581-6.793). Preeklamsia berpeluang terjadi asfiksia neonatorum 2,5 lebih besar (p=0.029; 95%CI: 1,102- 5,954). Hasil analisis multivariat menunjukan anemia ibu hamil lebih berpengaruh terhadap kejadian asfiksia neonatorum.

Item Type: Thesis (skripsi)
Subjects: R Medicine > RG Gynecology and obstetrics
Divisions: Poltekkes Kemenkes Yogyakarta > Jurusan kebidanan > Program Studi Sarjana Terapan Kebidanan > Program Studi Sarjana Terapan Kebidanan, Pendidikan Profesi Bidan
Depositing User: analis
Date Deposited: 05 Sep 2019 02:23
Last Modified: 05 Sep 2019 02:23
URI: http://eprints.poltekkesjogja.ac.id/id/eprint/1642

Actions (login required)

View Item View Item