Variasi Formulasi Sari Kulit Jeruk Nipis Dalam Menurunkan Angka Kuman Lantai di Rumah Sakit X di Yogyakarta

Hani Irawati, and Sigid Sudaryanto, and Sri Muryani, (2018) Variasi Formulasi Sari Kulit Jeruk Nipis Dalam Menurunkan Angka Kuman Lantai di Rumah Sakit X di Yogyakarta. skripsi thesis, Poltekkes Kemenkes Yogyakarta.

[img] Text
SKRIPSI.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (790kB)
Official URL: http://poltekkesjogja.ac.id

Abstract

Latar Belakang: Rumah sakit sebagai sarana kesehatan tempat berkumpulnya orang sakit maupun orang sehat dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan. Angka kuman lantai di Ruang Rawat Inap Anak-anak sebesar 36 CFU/cm2, Ruang Fisioterapi sebesar 104 CFU/cm2, dan Ruang Rawat Inap G sebesar 20 CFU/cm2 sementara berdasarkan Kepmenkes No. 1204 tahun 2004 mensyaratkan agar kuman lantai dan dinding di dalam Ruang Pemulihan/Perawatan maksimum 5-10 CFU/cm2. Maka perlu dilakukan penyehatan lingkungan dengan salah satu caranya yaitu desinfeksi lantai. Desinfeksi kuman lantai menggunakan sari kulit jeruk nipis karena di dalam kulit jeruk nipis terkandung senyawa antimikroba yaitu limonen. Tujuan Penelitian: mengetahui pengaruh sari kulit jeruk nipis terhadap penurunan angka kuman lantai. Metode Penelitian: penelitian ini adalah quasi experiment dengan desain nonequivalent control group. Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni 2018. Objek penelitian adalah 4 ruangan rumah sakit yaitu Ruang Rawat Inap Anak-anak, Ruang Fisioterapi, Ruang Rawat Inap G, dan Ruang Rawat Inap B. Untuk analisis analitik uji normalitas data menggunakan uji Kolmogorov Smirnov dan untuk uji pengaruh sebelum dan sesudah perlakuan menggunakan One Way Anova. Hasil Penelitian: hasil uji pengaruh berbagai formulasi sari kulit jeruk A, B, C, dan kontrol nilai Sig. atau signifikansinya 0,771 > 0,05. Kesimpulan: tidak ada pengaruh yang bermakna penggunaan berbagai formulasi sari kulit jeruk nipis A, B, C, dan kontrol terhadap penurunan kuman lantai di Rumah Sakit X. Secara deskriptif dan analitik formulasi yang menurunkan kuman lantai paling banyak adalah formulasi C.

Item Type: Thesis (skripsi)
Subjects: T Technology > TD Environmental technology. Sanitary engineering
Divisions: Faculty of Medicine, Health and Life Sciences > School of Medicine
Depositing User: analis
Date Deposited: 28 May 2019 01:39
Last Modified: 28 May 2019 03:33
URI: http://eprints.poltekkesjogja.ac.id/id/eprint/1136

Actions (login required)

View Item View Item